"..Abang ambil semua. Ni duitnya dan yang lebih..adik simpan.." Kata Ana padanya. Dua mata anak muda belasan tahun itu merenung Ana. Dalam-dalam. Serba-salah. Mungkin juga keliru.

"..Dulu, abang pun jual kuih.Macam adik jugak.." Kata Ana. Meyakinkan dirinya yang teragak-agak untuk menerima baki duit jualannya itu. Dia masih merenung Ana. Kemerahan mukanya. Ana pasti bukan kerana malu..tapi kemerahan akibat dibakar mentari. Lebih-lebih lagi dalam waktu Zuhur macam ni.

Akhirnya.." Terima Kasih bang..".Perlahan suaranya. Tenggelam."..Sama-sama. Abang pergi dulu eh..". Balas Ana padanya.

Pintu kereta Ana tutup perlahan. Perlahan-lahan pedal minyak Ana tekan. Ana mula meninggalkannya..Sempat pula Ana lihat cermin sisi. Dia masih di situ!

"..Beradab sungguh budak ni.." Bisik Ana. Menunggu sehingga kelibat Ana hilang!

Adabnya mengingatkan Ana pada ajaran Nenda. Meminta lalu bila melintas, menunggu sehingga kelibat tetamu hilang dan banyak lagi..

Beberapa bulan lepas pun, ana bertemu juga anak muda yang menjual. Karipap dan popiah segera. Dari meja ke meja anak muda tu membibit jualannya. Sambil menyapa :.." Assalamualaikum kak, abang..popiah kak? Karipap pun ada..Belilah bang.." Manis mukanya. Senyum..

Semuanya mengingatkan Ana pada 'kerja tetap' Ana 20 tahun lalu. Kerja jual cendol dan lompat tikam..

Keliling kampung Ana membimbit raga berisi jualan. Kalau Nenda dan Wan isi banyak-banyak kat dalam raga..masam muka Ana. Kenapa?

Ana takut berat...

Subhanallah..sewaktu Ana menaip ni, tersenyum Ana..senyum bila teringatkan karenah keanakan Ana yang lalu...dan dalam diam Ana bangga! Bangga dapat berdikari dan belajar hidup susah..

Kesannya..sehingga sekarang ni pun Ana cepat tersentuh apabila melihat penjual kuih dan orang-orang tua..

Bukankah Rasulullah SAW selalu menangis apabila melihat orang-orang tua?

Teringat Ana kata-kata Imam Syafie :

" Kejayaan itu biasanya terhasil dari kemiskinan.."

Mungkin saja ada yang bertanya : "Kalau begitu Anta dah berjayakah? Berapa simpanan anta sekarang? Kereta apa yang Anta pakai? Dah beristerikah? Jika dah..dah tambah berapa? Berjayanya anta..."

Subhanallah..Ana tak bercakap berjaya dari sudut itu. Lagipun material bukanlah ukuran bagi sebuah kejayaan!

Ana maksudkan dari sudut spiritual. Bukankah berjaya menghayati kesusahan dan tak lupa pada masa silam itu adalah sebuah kejayaan? Pasti timbul rasa ingin membantu sekadar mampu..ketika ada. Itupun seizinNya. Itu yang Ana maksudkan.

Bukannya berjaya menjadi kaya dari sudut material semata tetapi seharusnya juga kaya dengan budi. Semuanya bermodalkan kesedaran dan ajaran orang-orang tua kita. Suburkanlah cinta pada orang-orang tua kita yang telah pergi dengan melaksanakan nasihat-nasihat mulia mereka..

Kemana Hatimu?

Firman Allah SWT :

وقضى ربّك ألا تعبدوا الا ايّاه وبالولدين احسانا امّايبلغنّ عندك الكبر أحدهما أو كلا هما فلا تقل لّهما أفّ ولا تنهرهما وقل لّهما قولا كريما * واخفض لهما جناح الذّلّ من الرّحمة وقل رّبّ ارحمهما كما ربّيانى صغيرا

Maksudnya : Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu tidak menyembah kecuali padaNya dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapamu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya telah sampai kepada umur tua dan di dalam peliharaanmu, maka janganlah sekali-kali kamu berkata kepada mereka (dengan perkataan yang kasar) sekalipun dengan 'AH' dan janganlah kamu menengking mereka dan ucapkanlah kepada mereka dengan perkataan yang mulia(bersopan santun) * Dan rendahkanlah dirimu kepada keduanya dengan penuh belas kasihan dan kasih sayangmu serta ucapkanlah :" Wahai Tuhanku, kasihilah mereka berdua sebagaimana mereka mengasihiku serta mendidik ku sewaktu kecil.." ( Surah Al-Isra' : Ayat 23 dan 24 )

Ana tak tahu bagaimana nak gambarkan sifat penyayang ibu bapa dan orang tua kita. Terlalu mendalam. Dalam yang bagaimana ye? Entahla..Ana pun tak tahu..tak tahu untuk gambarkan.

Tapi..sesekali cubalah kita lihat mata mereka..Bukankah ada bulatan biru pudar di sekeliling anak mata hitam? Mengapa mata itu begitu? Rupanya ia dah terlalu lama digunakan untuk berkhidmat padamu..sejak kecil lagi..

Lihatlah juga tangan mereka..kasar dan kesat! Mengapa begitu? Pasti bukan kerana sepertimu yang memegang kayu golf dan memukul sekuat hati..

Kayu golf mereka adalah sebatang cangkul untuk menyangkul, membuat batas kemudian menabur benih..semata untuk menukar keletihan dengan beras..kemudian perlahan tangan kesat itu menyuapmu..

Subhanallah...Inikah mereka?

Yang kita herdik bila mereka lupa kerana nyanyuk? Atau kita tengking apabila mereka bertanya yang sama berulang kali? Atau mungkin saja kita tidak pernah bersuara..cuma merasa kesal di dalam hati kerana dikurniakan seorang tua yang terpaksa kita cuci najisnya yang dibuang merata..!

Ke mana hatimu wahai anak? Mengapa begitu? Bukankah mereka telah mengajarmu alif, ba, ta.. walaupun mereka tidak bisa membaca sepertimu. Menghantarmu ke sekolah tadika, rendah, menengah, IPTA...walaupun mereka bukan bergelar Doctor atau Lawyer seperti mu sekarang..

Inilah Sunnatullah..Allah-lah yang telah menentukan mereka begitu supaya kamu sentiasa ingat pada kemuliaan mereka..membesarkanmu saat demi saat dengan penuh kecintaan...

Bahkan ia jua sebagai ingatan bahawa kamu nanti akan begitu juga..pasti..

Allah SWT telah berfirman : و من نّعمّره ننكّسه فى الخلق أفلا يعقلون

Maksudnya : Dan sesiapa yang Kami panjangkan umurnya, akan Kami kembalikan kejadiannya (kepada keadaan serba lemah). Mengapa mereka tidak memikirkannya?
( Surah Yaasin : Ayat 68 )


Melututlah duhai anak! Raihlah tangannya ke kedua matamu..serta kucuplah! Sesungguhnya tangan suci itu pernah menyuapmu...

6 Comments:

  1. Anonymous said...
    Salam,

    Entri yang begitu menyentuh hati. Sesungguhnya tidak ada yang mampu menandingi kasih sayang dan pengorbanan ibu dan bapa kita.Berbaktilah kpd ibu bapa kita sebelum terlambat.
    Terima kasih kerana mengingatkan.
    Y.Al-Idros said...
    Assalaamualaikum S,

    Subhanallaah! Memang kasih sayang orang tua kita tidak bolih ditandingi. Waktu umi kena ujian penyakit dulu, Mama jadi sangat desperate dan selalu berdoa minta Allah alihkan penyakit umi padanya. Sakitkanlah dia jangan umi. Seksalah dia jangan umi. Padahal Mama bolih saja berdoa minta sembuhkan umi tapi sangat desperate Mama waktu tu. Berendam air mata tiap hari.
    mydy said...
    Tangan yg pernah menyuap itu nampak berkedut seribu kerana dah kekurangan estrogen (hormon wanita) dan kenipisan kolagen. Kekurangan hormon ini juga menyebabkan ibu mudah tersentuh, sering terlupa dan cepat merajuk. Mau rasanya siibu meraung sekuat hati memberitau anak anaknya supaya memahami jiwanya dan menjaga hatinya serta melayani kerenahnya sebagaimana kita dilayani semasa kecil dulu. Tetapi ibu tetap ibu mulia dan suci hingga ke akhir hayat.
    Anonymous said...
    You only know dan realize how much you love someone when you lost them. Don't let that happen to you. Love them now when they are still there with you.
    Anonymous said...
    Sudah menjadi lumrah..semasa insan yang tersayang ada di depan mata..kurang menghargai..tetapi,apabila mereka kian tiada..dan tiada..baru terngadah mencari..tetapi,pada tika itu,usaha tidak berguna lagi...Oleh kerana mereka mungkin telah di jemput ilahi atau pergi tidak dapat di cari lagi..Ada hikmah apabila kita kehilangan orang tersayang..kerana itu sebagai peringatan untuk orang yang masih ada atau pada yang bakal hadir memberi kasih dan sayang walaupun tidak sehebat nenda mu itu...
    ---Insan yang menyesal---
    Anonymous said...
    Kehilangan anggota keluarga adalah satu daripada dugaan Tuhan terhadap hamba-Nya untuk menguji tahap ketakwaan dan kesabaran.Satu daripada lintasan hati yang boleh mempengaruhi pemikiran dan perasaan manusia ialah ‘kesedihan’. Jika tidak dapat dikawal dan dipujuk dengan sandaran wahyu, boleh jadi kesedihan itu menjadi punca kehancuran seseorang.
    Tetapi, hanya mereka yang benar-benar teguh imannya boleh memenangi peperangan ini. Mereka yang berpegang dengan semangat redha atas putaran takdir yang berada dalam genggaman kuasa Allah . Mereka sentiasa mengingati pesan Allah yang dititipkan melalui al-Quran supaya orang mukmin redha dan berani menghadapi suratan kehidupan.
    Firman Allah yang bermaksud:
    “Dan sungguh akan kami berikan cubaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan dan berikanlah berita gembira kepada orang yang sabar. Iaitu orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun. Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang yang mendapat petunjuk.” (Surah al-Baqarah, ayat 155-157)
    {kiambang senja}

Post a Comment



Blogger Template by Blogcrowds