Qanaah.

Pagi-pagi lagi Ana dapat panggilan dari seorang sahabat. Selalu juga Ana dapat panggilan darinya. Bertanya khabar dan bertukar-tukar pandangan seperti biasa. Mulanya persoalan Ramadhan dan Aidilfitri yang kami bualkan, akhirnya sedikit demi sedikit perbualan kami mula terarah ke soal hati..

"..Dulu..setiap kali Ana solat Tahajjud dan Taubat..mudah sangat menangis..Tapi sekarang bukan main payah lagi!"..Katanya membuka bicara.

Terdiam Ana..terkedu dengan kata-katanya..Bukan terkedu kerana seakan tak percaya padanya (sahabat Ana ni memang seorang yang suka bangun malam) apatah lagi nak memperlekehkan imannya. Tidak terfikir pun!

Sebenarnya Ana terkedu kerana mengakui kebenaran kata-katanya tu..Dalam diam hati kecil Ana berkata : "Kalau Anta pun macam tu..Ana lagi lah.."

Ingat Allah bila ditimpa Musibah..

Terfikir-fikir juga Ana tentang hal ni..Kadang-kadang kita hanya mengingati Allah ketika kita ditimpa kesusahan sahaja. Masa itulah kita betul-betul berhajat pada Allah. Waktu kita sakit, waktu nak imtihan (exam), waktu solat hajat nak dapatkan barang kemas yang hilang dan lain-lain. Tetapi di saat senang, Allah kita letak tepi..

Ketika berhajat pada Allah, panjang-panjang doa kita panjatkan. Sempat pulak kita ziarah masjid (Ana guna perkataan ziarah sebab jarang-jarang sangat datang masjid) untuk minta jemaah solat hajat sama-sama agar hajat kita tu tercapai. Nampak macam penting diri sangat kita ni..

Mengapa ini yang terjadi? Jangan-jangan penyakit Munafik semakin menghampiri..(minta dijauhkan Allah SWT). Tidak terasakah kita ni lupa diri? Memilih-milih waktu untuk mengingati Allah SWT? Sedangkan Dia memberi tidak mengira waktu dan saat. Setiap yang dikurniakan pun tidak diungkit-ungkit.

Ada baiknya kita memerhatikan apa yang telah difirmankan oleh Allah : " Dan apabila seseorang manusia ditimpa kesusahan, maka merayulah dia kepada Kami (dalam segala keadaan) sama ada dia sedang berbaring, duduk atau berdiri. Tetapi setelah Kami hilangkan kesusahan itu darinya, maka dia kembali seperti asal (derhaka) seolah-olah dia tidak pernah merayu kepada Kami akan kesusahan yang telah Kami hilangkan darinya. Begitulah orang-orang yang melampaui batas itu memandang baik terhadap apa yang mereka lakukan." (Surah Yunus : 12)

Begitulah manusia..selalu menipu diri sendiri..

Hakikatnya..

Kita selalu berdoa. Kadang-kadang sambil berdiri, duduk, baring. Ramai orang menyangka doa tu mesti lepas sembahyang, bersimpuh, pakai ketayap, baru panggil doa. Tak sebenarnya. Doa tu mudah. Waktu nak masuk tandas kita cakap : " Ya Allah, janganlah ada orang tolak pintu ni sebab engsel dah rosak.!"..tu pun doa jugak.

Amat mudah untuk berdoa. Di mana-mana pun. Besar benar harapan kita agar dikabulkan. Dalam pengharapan tu kita iringi pula dengan tawakkal. Bimbang sangat kita kalau-kalau doa kita tak termakbul..

Tapi, sama ada kita sedar atau tidak, sebenarnya setiap doa yang kita panjatkan kepada Allah sentiasa dimakbulkan!

Pernah Ana ditanya : " Betul ke macam tu? Ana doa nak kaya tapi tak kaya-kaya jugak tu macam mana pulak?" Dengan ringkas Ana jawab : " Allah pasti akan kabulkan di Akhirat tapi dengan lebih baik dari apa yang saudara minta."

Bukankah di Akhirat nanti kekayaan bukan lagi tujuan. Hanya redhaNya semata-mata. Maka apa yang diminta di dunia dan dikabulkan di Akhirat sudah tentu jauh lebih baik.

Firman Allah SWT : " Diwajibkan ke atas kamu untuk berperang (menentang pencerobohan) sedangkan peperangan itu adalah perkara yang kamu tidak sukai. Boleh jadi perkara yang kamu tidak sukai itu baik bagi kamu dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu perkara tetapi ia buruk bagi kamu. Dan ingatlah, Allah jualah Yang Maha Mengetahui (hakikat) segala sesuatu sedangkan kamu tiada mengetahuinya. (Surah Al-Baqarah : 216)

Cuba kita renung-renung balik, setiap kali berdoa, banyak yang kita minta..maklumlah kita ni serba kekurangan. Tapi malangnya tanpa kita sedar, kadang-kadang yang kita minta tu bukan satu keperluan pun sebaliknya kemahuan yang tidak pernah padam!

Bukankah Penyair Arab telah menyebut : نغدو ونروح لحاجاتنا وحاجات من عا شا لا تنقضى
Maksudnya : Kita disibukkan pagi dan petang dengan hajat-hajat kita.Sedangkan hajat bagi orang yang hidup itu tidak pernah habis-habis.

Itulah hakikat bagi sesuatu hajat. Ia tidak pernah padam. Akan sentiasa ada jika tidak disemai dengan sifat Qanaah (memadai). Sebetulnya, bila tidak dapat bukan beerti Allah tidak memberi. Tetapi Allah mengetahui apa yang terbaik untuk kita. Mendekatkan kita pada redhaNya.

Syeikh Ibnu A'thoillah telah menyebut : ربما أعطا ك فمنعك وربما منعك فأعطا ك
Maksudnya : Boleh jadi Allah mengurniakan satu nikmat kepadamu tetapi Dia menghalangmu padaNya dan boleh jadi dia menghalang satu nikmat kepadamu tetapi mengurniakan taufik dan hidayat padaNya.

Berkata Al-mutanabbi : ما كل ما يتمنى المرء يدركه تأت الرياح بلا تشتهي السفن
Tidak semua apa yang dihajati oleh seseorang itu akan tercapai olehnya(terkadang), datang angin ketika perahu-perahu sudah tidak berselera padanya.

Subhanallah! Alangkah baiknya jika sangkaan baik itu sentiasa dalam diri. Menyerahkan segalanya pada Allah setelah berusaha dan bertawakkal padaNya. Kerana hanya Dia Maha Mengetahui hakikat segala sesuatu.

Mohonlah Agar Allah mengurniakan sifat redha dan Qanaah (memadai) terhadap segala yang ditakdirkanNya kerana hanya Dialah yang Maha Mengetahui hakikat segala yang telah ditentukan. Salam Ramadhan dari Ana.

2 Comments:

  1. Anonymous said...
    Seperti sebuah perjalanan hidup,

    Semua yang telah terjadi tak mungkin terulang

    Semua yang pernah terucap pasti berbekas…

    Berdoalah pada Allah Yg MAHA ESA…..

    ,Semoga setiap kesalahan yang dilakukan diampuni oleh Nya

    AMIN.....
    rashidy said...
    Terima kasih di atas respon anda.Semoga Allah menjadikan Ramadhan kali ini pentas terhasilnya qanaah. Berkata sufi ketika ditanya mengapa perlunya berpuasa? maka jawabnya : "supaya orang kaya turut berlapar".Qanaahlah kita. Allah pasti memuliakan kita dari dunia.

Post a Comment



Blogger Template by Blogcrowds