Dah lama tak menulis.

Petang tadi dapat berita :

" Isteri Cikgu Junuh mati.."

Pelan-pelan Ana ucapkan :

"..Innalillah.."

Ada helaan panjang dilepaskan. Seolah terasa beban yang terpikul di bahu ini.

Sebenarnya akur.
Akur pada Qudrat dan IradatNya yang Maha Agung.

Sedang kita hanyalah hambaNya yang tidak berdaya...
...........................

Dah lama Ana tak menulis.
Kesibukan dan kesihatan yang tidak mengizinkan serta Broadband yang selalu dilanda masalah menyebabkan hasrat hanya tinggal hasrat. Terkadang dah menulis panjang-panjang dah pun tapi tetiba...Hilang.Padam. Tak sempat save. Dan lain-lain.

..Emmm..

Ni lah antara dugaan menulis. Bukan sekadar memerah fikiran bahkan menduga kesabaran lantas memupuk agar ia menjadi perhiasan diri. Abadi. Amin.
.......................

Kali ni banyak yang hendak ditulis.
Dalam kepayahan menulis kali ni (kerana kurang sihat), Ana cuba ingin berkongsi perkara-perkara yang berada dalam kotak fikiran ni. Antaranya :

1) Ada satu artikel yang ingin Ana taip tentang 'kebetulan' dan sampai sekarang ia hanya 'ditaip' dalam fikiran Ana sahaja.

2) Ana ditimpa sakit sekali lagi pukul 4 pagi pada 12/10/09 yang akhirnya berkesudahan Ana terlantar di rumah Abang Usop dan Kak Mah di USJ beberapa hari.

3) Ana dapat 'Sahabat Baru'. Alhamdulillah dapat Ana berdakwah dengan lebih jauh dan berkesan untuk gerak kerja Ana.

4) 17/10/09 Ana diminta menjadi wakil cakap bagi pihak rombongan lelaki untuk majlis pertunangan. Subhanallah, Ana ni masih lagi faqir tapi ditaklifkan atas dasar kepercayaan mereka pada Ana untuk majlis itu.

Maka setelah membaca ayat-ayat suci dan muqaddimah pujian pada Allah dan Rasulullah SAW, Ana pun mulalah :

" Saya ni..dengan rendah hati..mewakili Ibu Bapa dan ahli keluarga pihak lelaki..dengan suci hati menyatakan maksud kami yang besar ni agar ...(nama dirahsiakan)..sudilah kiranya menyambut salam ...(nama dirahsiakan)..

Maka besar sangatlaaahh harapan kami yang serba kurang ni. Allah jualah Yang Maha Sempurna dan terkaya DIA dari segala kekurangan..."

Panjang lah ayat yang Ana susun. Terasa macam orang tua je waktu tu. Rasa macam Ayah pun ada pun ada. Subhanallah.

Dan akhirnya..:

" Beginilah Ustaz..Alhamdulillah, kami terimalah dengan baik hati dan dengan suci hati.."

Alhamdulillaahhh..
...........................

Itulah yang dapat Ana catatkan buat sementara ini.
Ana nak minta izin rehat dahulu. Ana kurang sihat sebenarnya.
Banyak yang Ana rakam dalam kotak fikiran ni. Kalau Ana pendek umur, ampunkanlah salah dan khilaf Ana.

Semoga Allah sentiasa membantu anda yang sentiasa tidak jemu bersama Ana di medan Sufifaqir ini. Ana sentiasa mendoakan anda semua. Agar sentiasa di dalam lindungan dan kasih sayangNya. Doa anda juga Ana pohonkan.Doakan ye.

Doakan agar Sufi tidak Faqir lagi.

Syukran.Wassalam.

20/10/2009
10.27 Malam.
Bait As-Syarifah, Terengganu.

20 Comments:

  1. Anonymous said...
    Semoga sufi tidak faqir lagi..
    Jaga diri dan kesihatan.
    Doakan ana juga.
    Anonymous said...
    InsyaAllah..
    ustaz akan sentiasa sihat..
    janganla ustaz berputus asa dalam kehidupan ini..
    bersabarlah ye ustaz..
    semoga Allah memanjangkan umur ustaz dismping orang yg tersayang..
    aminnnnn,,,,
    Anonymous said...
    Dia yang menyembuhkan .Tidak ada penyembuh melainkan Dia.

    *InsyaALLAH,sufi tak akan faqir lagi,AMIN.
    Anonymous said...
    waah.. sufifaqir tak nak kongsi dgn kami siapa sahabat baru sufifakir? adakah sahabat baru tersebut bakal menyebabkan sufi tidak faqir lagi? ;)
    Anonymous said...
    semoga cpt2 sembuh. byk2 rehat. insyaAllah Allah permudahkan urusan. sufi takkan fakir lagi:)

    zurina
    Anonymous said...
    Semoga Ustaz dapat menyempurnakan dakwah dengan lebih berkesan dengan sahabat baru.Tahniah atas kejayaan Ustaz.

    Jaga kesihatan dan diri Ustaz..

    Ameen..
    nurul88 said...
    salam..

    ameen ya rabb atas segala doa dan harapan di atas..
    semoga diberi nikmat kesihatan kembali utk terus semangat menulis & bdakwah..
    segala ujian ada hikmahnya..
    sentiasa mendoakan. insyaAllah :)
    Anonymous said...
    bicara sufifaqir kali ini dalam senyum kegembiraan nampaknya..

    insyaAllah..ana doakan enta.
    annie_jane62 said...
    insyallah...semoga ana sihat...biasa ar dng cuaca yg tidak menentu ni menyebabkan rmi yg sakit lagi2 wabak H1N1 yg melanda di negara kita...tp jgn lah ustaz b'putus asa dlm kehidupan ni.....sabarlah..ni semua dugaan Allah kpd hambanya...semoga ustaz di panjangkan umur....amin
    annie_jane62 said...
    insyallah...semoga ana sihat...biasa ar dng cuaca yg tidak menentu ni menyebabkan rmi yg sakit lagi2 wabak H1N1 yg melanda di negara kita...tp jgn lah ustaz b'putus asa dlm kehidupan ni.....sabarlah..ni semua dugaan Allah kpd hambanya...semoga ustaz di panjangkan umur....amin
    izyan insyirah said...
    syafakallah....
    Anonymous said...
    salam ustaz,
    saya lihat ustaz tak ada masalah untuk memilih calon istri jika ustaz benar-benar tak mahu faqir...doakan saya sama...
    wan noor said...
    assalamualaikum..harap ustaz cepat sembuh supaya dapat terus berdakwah..wah..ada sahabat baru..jauh perjalanan luas pandangan.
    Anonymous said...
    rasanya ustaz terlalu kerap ditimpa sakit. Seolah sakit tu sudah menguasai ustaz. Nasihat saya supaya ustaz kuatkan diri, bila mental kita lemah benda negatif akan menghantaui kita. ustaz kena beritahu diri ustaz yang ustaz sihat, sihat dan sihat insyallah ustaz tak akan sakit..saya percaya umur ustaz masih panjang, banyak yang boleh dilakukan dalam hidup, mungkin dengan adanya teman yang menjaga makan minum ustaz akan menjadikan ustaz lebih sihat..amalkan hidup sihat, makan makanan yang sihat, cukup tidur, fikiran sihat, insyallah kita akan sihat..yang lain kita serahkan pada Allah swt.

    p/s: cuba amalkan minum madu satu sudu setiap pagi ustaz..sihat dan kuat
    Anonymous said...
    Aku, Kamu dan dia
    Perasaan yang hadir sukar untuk dimengertikan
    Tak tahu mana hala tuju
    Tak tahu apa yang mahu
    Takala seribu soalan menyelubungi
    Aku tewas

    Aku, kamu dan dia
    Apakah aku tidak mensyukuri apa yang diberikan
    Salahkah aku ingin memilih apa yang aku rasakan yang terbaik
    Tiada siapa pun tahu jawapan pada soalan itu
    Jika ada katakan padaku

    Aku, kamu dan dia
    Bagaimanakah kehidupan bersama dengan dia
    Jika Setiap saat yang hadir diruangan mata dan hati hanya kamu
    Bagaimanakah hari ku sah menjadi ratu hati org yang tak pernah berada dihati
    Apakah aku kuat menghadapi semua ini
    Atau aku akan digelar pelakon terbaik
    Atau pun mungkin menjadi patung bernyawa

    Aku, kamu dan dia
    Tiada siapa yang memahami
    Mana mungkin aku memilih kamu yang sentiasa berada dalam mimpi
    Apabila setiap saat doa ku didengariNya
    Menitip kata-kata penuh harapan memohon agar Allah memberikan jawapan
    Kenapa kamu yang hadir ketika itu
    Kenapa tidak dia
    Apakah itu hanya mainan kerana dengan nyatanya engkau tidak merasai apa yang ku rasa
    Atau aku yang tidak memahami apa yang tersurat dan tersirat yang ditentukan olehNya

    Aku, kamu dan dia
    Hadirmu bagai memberikan sinar harapan
    Cahaya wajahmu umpama penyuluh kegelapanku
    Suara mu selalu ku idamkan
    Kata-kata selalu ku nantikan
    Cuma jawapanmu tidak lagi ku temukan
    Anonymous said...
    Kepada penulis Aku, Kamu dan Dia: Kakak faham perasaan adik. Kakak juga pernah bercinta dengan orang lain sebelum berkahwin dengan suami. Nasihat kakak pada adik, belajar untuk redha dengan ketentuan Tuhan. Yakinkan diri adik bahawa segala yang ditakdirkan olehNya adalah yang terbaik untuk diri adik. Banyakkan solat istikharah dan solat hajat kerana masalah hati sebegini, doa adalah ubat yang paling berkesan.

    Kepada sufifaqir pula: Jika ustaz telah berjumpa calon yang sesuai, nyatakanlah hasrat ustaz itu dengan mengikat tali pertunangan secepat mungkin. Takut nanti dia disunting orang lain pula kalau lambat. Insya Allah, sufi tak akan faqir lagi.
    Anonymous said...
    kepada 'aku', terus-terang saja pada 'kamu'.mungkin 'kamu' menanti 'aku'.siapa yg tahu?
    Anonymous said...
    "kepada 'aku', terus-terang saja pada 'kamu'.mungkin 'kamu' menanti 'aku'.siapa yg tahu?"

    KOMEN DI ATAS NAMPAK SANGAT USTAD JE YG TULIS."KAMU" YG DI MAKSUDKAN MUNGKIN SUFIFAQIR.JIKA BUKAN,BUAT APA ANON.TU NAK POST DI RUANG KOMEN SUFIFAQIR.SAPE AGAKNYA PEMINAT SUFIFAQIR.JADI, ANON. PERKENALKANLAH DIRI ATAU SUFIFAQIR SUDAH PERNAH KENAL?
    Anonymous said...
    seriously.. xbaik memfitnah seseorang tanpa bukti yg kukuh..
    jangan biarkan perasaan dengki menguasai diri.. bersikap positif dan move forward..

    (sy slalu gak dropkan komen sy kt sini..sy doakn spye sufi sntiasa sihat dan beroleh kebahagiaan..sy mintk maf jika penh membuat ksilpn pd sufi.slamt mju jye sufi.sy sntiase myokg sufi dri blkg)
    Anonymous said...
    haha gelihati membaca komen peminat-peminat ustaz ni..mesti ramai yang menaruh hati pada ustaz nih...(ustaz mesti sedang tersenyum..)yelar..lelaki ni lain makin berumur saham makin naik! Tapi pilih punya pilih jangan sampai tersalah pilih pulak ustaz yer...

Post a Comment



Blogger Template by Blogcrowds