6.6 2010, subuh, Bait As-Syarifah, Bangi..

Itulah yang Ana catatkan pada bawah perenggang akhir kitab Dr. Aid Al-Qarni yang Ana bacakan pada murid-murid untuk kuliah subuh ringkas pagi ni.

Syukur Alhamdulillah..Ucap Ana.

Syukurr..Ucap Zalmi, murid Ana yang bertindak seperti ketua kelas pada pagi ni.

Kadang-kadang murid-murid Ana yang lain :
Alif,
Amzari,
Mumtaz,
Shahrin,
Ayraf,
dan lain-lain.

Cuma pagi ni Zalmi yang ada.
Yang lain dah kat kampung masing-masing setelah cuti menjemput mereka.
Pagi ni.. Zalmi lah yang mengambil buku untuk dibacakan, mengambil pensel untuk catatan dan menyusunnya kembali di mini maktabah Ana yang Ana namakan sebagai Maktabah As-Syarifah, di rumah Ana kat Bangi ni.

Di masa terluang, Inilah rutin kami.

Rutin untuk masa kami yang kadang-kadang.

Kadang-kadang Ana bacakan Syamail Muhammadiyah, Imam Turmizi,
Kadang-kadang Tafsir Misbah Al-Munir, Ibn Kathir,
Kadang-kadang Alhikam, Syeikh Ibnu A'thaillah.

Dan pagi tadi..Kitab baru karya Dr.Aid Abdullah Al-Qarni iaitu :

Wa Jaaat Sakratul Maut bil Haqq (Kematian Pasti Akan Datang.)

Dalam diam Ana bersyukur.
Bersyukur Allah golongkan kami sebagai anak muda yang masih ingin membaca dan menyebarkan ilmuNya yang Maha Luas. Harpnya ia berpanjangan sebelum maut menjemput.

Alhamdulillah..
........................
Hanya Tongkat, cawan dan serban

Menitis air jernih dari kelopak mata Salman Al-Farisi, sahabat besar Nabi kita yang suci.
Menghadapi Sakaratul maut yang menjemput. Menangis dalam tenang. Sedang mereka yang sekelilingnya menangis dalam kehairanan.

Bukankah Salman seorang yang Zuhud?
Pencinta akhirat?
Taqarrub pada Allah.?

Lalu, apakah yang menyebabkan matamu menitiskan air jernih Ya Salman?

Dunia?
Atau bekalan perjalanan ke negeri Akirat yang abadi yang masih belum mengcukupi?
Atau jawatan Gabenor Kufah yang masih merantai hati?

Atau, atau,atau,atau..
atau itu dan ini..?


Tidak! Jawab Salman.

Sesungguhnya aku teringat sabda kekasihku yang menyebut :

Maksudnya : Hendaklah kamu mengambil bekalan dari dunia ini seperti bekalan orang-orang yang bermusafir.

(Selepas mengucapkan sabda Rasulullah saw yang mulia ini, salman menyambung kembali ucapannya ) :

"Sedang kita telah mengambil seluruh dunia ini beserta isinya!"

Bertanya penduduk Kufah padanya setelah melihat tiada satu pun dari dunia ini dimiliki oleh seorang Gabenor seperti Salman kecuali :

1-Sebatang Tongkat untuk berjalan.
2-Sehelai kain serban yang besar untuk hamparan bagi tetamu dan untuk kegunaan ketika menghakimi.
3-Sebiji cawan besar untuk minum, berwuduk dan keperluan harian.

Tanya mereka :  "Wahai Gabenor, sesungguhnya kami tidak melihat apa-apa dunia pun darimu kecuali keperluanmu terhadap 3 benda ini sahaja."

Sambil memandang, Salman menjawab : " Itulah yang aku fikirkan! Bagaimana akan aku jawab pada Allah terhadap 3 benda yang aku miliki ini.!"

Subhanallah!
Benar katamu Ya Salman. Ucapan yang diiringi bukti kebenaran!
Sedang kami ini..memiliki dunia dan isinya walaupun akan ditinggalkan..
.......................
Hanya Duri Tamar

Umar menangis!

Pilu!

Kepiluan yang mencengkam dada hingga ke dasar hati yang paling dalam.
Teresak-esak dia.

Semuanya kerana wasiat Amirul Mukminin yang terdahulu, Abu Bakar padanya.
Amirul Mukminin yang zuhud,
tulus,
lurus pada Rabbnya.
Sangat khauf dan sentiasa tunduk pada pencipta kekasihnya Muhammad saw, jua penciptanya.

Dialah peminum wadi faqir,
Dari cangkir Qanaah dan Mahabbah,
Pemakai pakaian Zuhud,
Yang akhirnya membuahkan khauf yang manis serta Taqaarub yang telah menangiskan matanya yang sentiasa berjaga malam dalam Tahajjud.

Amirul Mukminin kami.. Sayyidina Abu Bakar r.a.

Sungguh,
matanya yang sentiasa menangis (kerana kerinduan pada Allah dan kekasih hatinya Rasulullah saw) itu,telah menangiskan juga mata Umar dengan kesempurnaan zuhudnya.

Apakah Umar Al-Faruq tidak Zuhud sehingga menangis terhadap kezuhudanmu ya Aba Qahafah?
Bukankah Umar ini jua pemilik wajah yang pada dua bahagian pipinya terdapat dua parut yang memanjang dari matanya kesan dari aliran air jernih kerana cinta dan takutkan Allah?

Lalu..mengapa Umar ini teresak-esak pada kematian dan wasiatnya Abu Bakar?

Semuanya kerana isi wasiatmu ya Aba Qahafah..
Amat meruntun hati sahabatmu Umar itu.
Dan mudah-mudahan jua di hati kami ini..

Wasiat Amirul Mukminin Sayyidina Abu Bakar pada khalifah berikutnya :

" Wahai Umar,
hendaklah kamu jangan jadi sepeti aku ini.
Zuhudlah kamu kepada dunia."

Subhanallah!
khalifah yang zuhud ini telah berwasiat agar berzuhudlah kita melebihi zuhudnya!
Sedangkan ketika hayatnya, beliau memakai kain yang tidak berjahit pada hujung dua kain yang bertemu. Sebaliknya hanya melekatkannya dengan duri-duri tamar semata.

Kezuhudan yang sempurna.
Yang menyebabkan Para Malaikat di langit malu terhadapnya.

Begitu juga pada saat kematiannya.
Sayyidina Abu Bakar r.a hanya meninggalkan bekalnya dari dunia ini yang boleh dibilang dengan jari anak-anak kecil.

Dan Umar..

Turut mengakui kesempurnaan Zuhudnya dengan berkata : "Sesungguhnya dengan wasiatmu ini ya Abu Bakar, engkau telah menyusahkan khalifah selepasmu wahai Abu bakar!"
Subhanallah.!
Zuhud yang telah membawa kepada kekasihnya, kekasih kita, Rasulullah saw.

Selawat serta salam buatmu Ya Rasulullah, ahli al-bait serta para sahabat yang mulia dan yang mengikuti mereka sehingga ke akhirat.
...........................

11 Comments:

  1. Anonymous said...
    "Menggemari dunia itu akan meletihkan penggemarnya di dunia & di akhirat,sedangkan zuhudkan dunia akan merehatkan tuannya di dunia dan di akhirat."
    Geekspro said...
    Kisah kezuhudan para sahabat ini menruntuhkan hati daripada rasa cinta dunia...terima kasih ustaz atas pperkongsian..(amzari)
    Anonymous said...
    alhamdulillah, terima kasih ust, teruskanlah menulis dan mendoakan kami
    Anonymous said...
    terima kasih ustaz atas perkongsian ilmu.semoga ustaz akan meneruskan usaha menulis artikel2 sebegini.
    ~ said...
    This comment has been removed by the author.
    Anonymous said...
    Assalamualaikum Ustaz Rashidy. Mohon izin menyalin beberapa nukilan2 ustaz untuk saya pastekan keblog saya tanpa menghilangkan identiti penulisnya untuk saya kongsi bersama sahabat2 saya.
    ndyna8 said...
    Allah sentiasa beri peluang untk kita memiliki keampunanNya tp kadang-kadang kita yang lari dariNya...kenapa?kerana kita berasa selesa dengan apa yang kita ada sekarang...
    Anonymous said...
    subhanallah..hebat sungguh zuhud para sahabat..
    Anonymous said...
    bimbangnya kami pada diri yg serba ada ini.bukan sahaja 3, tapi lebih 30 ratus macam-macam yang kami ada.bimbang entah di mana kezuhudan kami..teruskan menulis ustaz!
    Anonymous said...
    teruskan menulis ustaz..kami dahagakan ilmu
    Anonymous said...
    salam ustaz,
    bagaimanakah seseorang yang dilabelkan sebagai penggemar dunia? adakah berkereta hebat, berumah besar dan suka mengumpul kekayaan itu boleh dikategorikan sebagai penggemar dunia? saya berpendapat ramai manusia sekarang tidak betah untuk hidup seadanya..maksudnya kepentingan diri diutamakan selebihnya barular menolong orang..Saya harap ustaz bukan manusia sedemikian...

Post a Comment



Blogger Template by Blogcrowds